Menparekraf Sandiaga Uno Berkantor di Poltekpar Bali

Didampingi Direktur Poltekpar Bali Ida Bagus Putu Puja, Menparekraf Sandiaga Uno saat berada di kampus kawasan Kampial, Kuta Selatan, Badung, Kamis (28/1). Sandi mengawali komitmennya berkantor selama beberapa hari di Bali.
598 Melihat

NUSA DUA, posbali.co.id – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno resmi berkantor di Bali mulai Kamis (28/1/2021). Setelah mendarat di Bandara Ngurah Rai Bali, Sandiaga Uno langsung ke kampus Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Bali di kawasan Kampial, Nusa Dua, Kuta Selatan, Badung.

Di kampus yang sebelumnya bernama Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Nusa Dua Bali ini, Sandiaga Uno disambut Direktur Poltekpar Bali Ida Bagus Putu Puja dan Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ni Wayan Giri Adnyani.

Sandiaga Uno sempat membagikan momen keberadaannya di Poltekpar Bali itu di akun Instagramnya. Sandi mengungkapkan, Sekretaris Kemenparekraf telah menyiapkan ruangan di Poltekpar Bali sebagai kantornya selama berdinas di Pulau Dewata. Pada kesempatan itu, tampak Sandi juga sempat mengenakan pakaian adat Bali.

Adapun tujuan Sandi berkantor di Bali, ia ingin melihat, mendengar, dan merasakan langsung keluhan pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali. Di mana pandemic ini telah membuat industri pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali terpuruk. Padahal Bali merupakan lokomotif pariwisata Bali.

Dia mengaku, berdasarkan pantauannya, sejumlah kawasan pantai di Pulau Dewata terlihat sepi dari wisatawan, baik wisatawan nusantara, apalagi wisatawan mancanegara. Kondisi yang sama juga terjadi di kawasan pertokoan, pusat perbelanjaan oleh-oleh dan pasar seni. .

Kondisi ini jauh berbeda dengan sebelum merebaknya virus Corona. Bali, ia menilai selalu ramai dikunjungi wisatawan, baik wisatawan nusantara maupun mancanegara sepanjang tahun. Bahkan menjadi penyumbang terbesar devisa pariwisata untuk Indonesia.

“Pandemi virus corona ini benar-benar menggerus pariwisata di Bali. 80 persen masyarakat yang bergantung hidup pada sektor parekraf terdampak langsung. Ini yang harus kami perjuangkan,” ungkap Sandi, dalam keterangan resmi, Kamis (28/1/2021).

Menparekraf menuturkan turunnya kunjungan wisatawan berdampak pada merosotnya pendapatan masyarakat, khususnya pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Pelaku UMKM yang ditemui Sandi menuturkan anjloknya kedatangan wisatawan selama pandemi sangat menyulitkan usaha mereka.

Karenanya, Sandi menegaskan bakal mengucurkan insentif kepada para pelaku UMKM terdampak pandemi Covid-19. “Insentif kepada mereka yang terdampak harus diberikan, agar ada modal kerja untuk melanjutkan usaha,” katanya.

Selain itu, ia berharap pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif itu mendapatkan prioritas program vaksinasi nasional. Lewat vaksinasi covid-19 serta protokol kesehatan cleanliness, health, safety, environmental sustainability (CHSE), ia berharap dapat melahirkan iklim pariwisata Indonesia yang sehat. Dengan demikian, dapat meningkatkan keamanan sekaligus kepercayaan wisatawan kembali berlibur ke Bali.

“Begitu juga vaksinasi dan CHSE yang diterapkan, diharapkan bisa memicu kedatangan wisatawan dan mengembalikan perekonomian masyarakat yang hilang imbas pandemi,” tutur mantan calon Wakil Presiden ini. 002/dbs

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.